Cara Efektif Agar Anak Semangat Sekolah


“Bu, aku besok gak mau sekolah!”kata si Mas.
“Lho, kenapa, Mas?” ibu bertanya.
“Pokoknya aku gak mau, males!”si Mas menjawab lantas mengerucutkan bibirnya, tanda ngambek.
Usut punya usut, ternyata si Mas merasa belum bisa membaca, sementara teman-temannya banyak yang sudah bisa. Padahal, orangtuanya tidak pernah memaksanya untuk segera bisa membaca lho. 
Ya, itu adalah gambaran yang dialami penulis bersama buah hatinya.  Apakah Ayah dan Ibu juga punya pengalaman serupa?  Mungkin tulisan ini bisa bermanfaat untuk menyingkapinya. 


Latar Belakang
Tidak bisa dipungkiri, sekolah saat ini dan zaman dahulu sudah jauh berbeda.  Perkembangan teknologi dan faktor-faktor lain membuat segala sesuatunya berjalan serba cepat dan tentu saja canggih.  Demikian pula tuntutan anak bersekolah.  Jika saat penulis kecil (generasi 80-an), pertama kali masuk sekolah adalah taman kanak-kanak usia 5 tahun.  Sementara saat ini, sudah ada istilah PAUD atau Pendidikan Anak Usia Dini dengan rata-rata usia muridnya kurang dari 5 tahun.  Meskipun (sebaiknya) kurikulum untuk anak usia dini berbentuk permainan.  Namun, itu sudah bagian dari alasan yang logis mengapa sekolah yang sebenarnya (sekolah dasar) mengharuskan anak-anak untuk segera bisa menguasai calistung (baca tulis hitung).

Jadi, jangan heran jika sekolah bisa jadi momok menakutkan.  Padahal sebaiknya sekolah adalah tempat terbaik, selain di rumah, untuk anak belajar segala hal.  Seperti belajar bersosialisasi, belajar ilmu pengetahuan, belajar ilmu agama dan membentuk kepribadian yang terarah.  Alangkah banyak manfaatnya.  Maka dari itu, sekolah sangat penting untuk anak-anak.

Lantas bagaimana jika anak-anak terlihat enggan untuk berangkat sekolah, seperti pengalaman penulis di atas?

Anak Bahagia, Semangat Sekolah
Penulis yakin ada banyak cara untuk mengatasi anak yang sedang tidak bersemangat sekolah.  Ada banyak teori yang mungkin bisa dipilih mana yang cocok dengan karakter anak Anda.  Namun, satu hal yang pasti, carilah dahulu akar permasalahan yang menyebabkan si anak merasa tidak bahagia di sekolah.  Setelah itu, lihat solusi apa yang kira-kira cocok.

Jika masalahnya tidak terkait dengan kekerasan fisik, maka kemungkinan karena kekhawatiran dan prasangka.  Perasaan yang negatif tersebut membuat anak takut untuk bersekolah.  Mungkin hal tersebut yang lebih menjadi alasan buah hati penulis saat enggan bersekolah.  Apalagi si kecil pun termasuk anak yang moody.

Sehingga solusi yang diambil penulis lebih kepada memperbaiki perasaan si kecil agar senantiasa bahagia. Berikut adalah cara-cara yang telah penulis coba lakukan, simak ya!

1.  Gerakan Rabu Ceria

Anak saya berusia 7 tahun dan 4 tahun, masing-masing laki-laki dan perempuan.  Keduanya masih sama-sama senang membeli mainan baru.  Meski hanya mainan senilai 2000 rupiah, tetapi jika diminta setiap hari, wajar jika saya, sebagai ibunya merasa tidak suka.  Sementara saya belum bisa membuat mereka berhenti total untuk belanja mainan.  

Alih-alih menghentikan kebiasaan tersebut dan mengurangi perdebatan dengan mereka, saya putuskan membuat Gerakan Rabu Ceria.  Apakah itu? Pada hari rabu, anak-anak saya berikan kesempatan membeli mainan.  Dan boleh lebih dari 2000 rupiah, saya katakan 10 ribu rupiah.  Kurang atau lebih pada hari itu saya ikhlas.  Perasaan ikhlas membuat saya bahagia, dan otomatis anak-anak pun baagia.  Mereka mendapat mainan baru, sekaligus tidak dimarahi oleh saya.

Mengapa harus hari rabu?  Suatu masa saya pernah membaca sebuah artikel tentang hari rabu yang menyatakan sebagai hari yang berat untuk seorang pekerja.  Namun, googling artikel lagi yang seperti demikian, ternyata tidak ditemukan lagi.  Justru rabu adalah hari yang menyenangkan.  Tapi apapun itu, jadwal sekolah si Tujuh Tahun di hari rabu memang lebih padat dibanding hari lainnya.  Oleh karena itu, InsyaAllah langkah saya tidak salah.  Cara ini cukup membantu membuat semangat anak-anak bersekolah cukup stabil.

2.  Gerakan “Ikuti Cara Bapak”

Sehari-hari bersama saya (ibunya), tentulah hal yang menyenangkan.  Anak-anak merasa aman dan nyaman.  Tetapi jika dilihat sebagai teman bermain, tentulah saya bukan favorit mereka.  Mengapa?  Karena ibu atau wanita adalah makhluk multi tasking.  Saat bermain, bisa jadi yang ada di pikirannya bermacam-macam, ada soal mencuci, memasak, dan lain sebagainya. Lain dengan ayah atau laki-laki, karakternya sebaliknya.  Para ayah akan fokus saat melakukan sesuatu.  Atas dasar itulah, bersama ayah tentunya (seharusnya) adalah hal yang menyenangkan.

Suatu kali, saat bermain di pantai, tiba-tiba si Empat Tahun menjilat kaos bapaknya.  Otomatis saya kaget dan sedikit menyalahkan.  Tetapi, bapaknya santai dan anak-anak pun biasa saja.  Si Tujuh Tahun menjawab, “Kan kata Bapak begitu, Bu, kalau habis kena air laut jilat kaos Bapak biar hilang asinnya.  Kan kaos Bapak bersih.” Saya cuma bisa geleng-geleng kepala sambil tertawa.  Tetapi kalo dipikir-pikir mengatasi masalah juga cara tersebut.  Ada banyak hal lain yang teratasi dengan cara bapak, meskipun tanpa bapak disamping mereka saat itu.  


Cara anak-anak mengikuti cara bapaknya, dinilai lebih asyik.  Seringkali saya mencoba menyarankan sebuah solusi, ternyata mereka lebih memilih cara Bapak.  Dan mereka melakukannya dengan senang hati.  Jika anak-anak sedang mempunyai masalah di sekolah, maka saya sampaikan ke bapaknya agar diberi pengertian tambahan oleh beliau.  Dan tentunya caranya asyik.  Buat anak-anak, terkadang buat saya tetap membuat geleng-geleng kepala, hehe.

Demikian dua cara yang penulis lakukan untuk menyemangati anak-anak yang sedang kurang bersemangat untuk bersekolah.  Sebetulnya masih banyak cara lain yang dilakukan, seperti mengajak bermain di luar rumah, bermain ke taman, atau sekedar berkunjung ke perpustakaan.  Mungkin bisa disampaikan pada kesempatan yang lain.

Jangan putus asa saat si kecil tidak bersemangat sekolah.  Belum tentu sekolahnya yang kurang baik atau anak kita yang kurang pandai.  Karena pada dasarnya semua anak pandai, sesuai bakatnya masing-masing.  Tuhan tidak pernah memberikan hamba-Nya kekurangan tanpa kelebihan.  Tugas orangtua adalah memotivasi.  Tidak perlu menekan mereka terlalu keras untuk mencapai suatu standar.  Kelak pada masanya, mereka bisa menjadi yang terbaik. Satu hal lagi, waktu bergerak maju, cara ini sudah pasti akan berubah seiring perkembangan usia anak-anak. Para orangtua harus terus mengawal dan mendidik anak-anaknya dengan penuh semangat.

Akhir kata, semoga tulisan ini bermanfaat, selebihnya wallahu a'lam bishawab, dan hanya Allah swt yang Maha Mengetahui.


Najiyyatul Ummah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar