Pola Asuh Anak ala Rasulullah

Asuh anak, ilustrasi.
Sumber: pixabay.com
(Ini adalah ringkasan tausiyah yang disampaikan oleh Ustadzah Citra dalam Majlis  Ta'lim Tabligh wa Tadzkir RA Al Washliyah Sindang, Indramayu. Ditulis kembali dengan sedikit referensi tambahan penulis, guna untuk memperjelas.)


Pola asuh tersebut terkait dengan apa yang disebut sunah. Dilansir dari kbbi.web.id (retrieved 15/04/2019), sunah adalah aturan agama Islam yang didasarkan atas segala apa yang dinukilkan dari Nabi Muhammad saw, baik perbuatan, sikap, maupun kebiasaan yang tidak pernah ditinggalkannya. Jadi, pola asuh anak menurut Rasululah adalah segala perbuatan, sikap maupun kebiasaan yang dilakukan oleh Rasulullah dalam mengasuh anak-anaknya. Sebagai manusia biasa, ada baiknya kita mengikuti apa yang disunahkan oleh Rasulullah dan menjadikannya tradisi yang harus diikuti. Sebab, dengan melaksanakan sunah ada nilai ibadah didalamnya.

Tradisi sunah ini berbeda dengan tradisi budaya yang dibawa oleh nenek moyang. Tradisi Rasulullah jika ditelusuri InsyaAllah memiliki dasar keilmuan yang pasti. Sementara yang terkait dengan tradisi budaya belum tentu, misalnya larangan anak gadis duduk di depan pintu karena dikhawatirkan kelak jauh jodoh. Tradisi semacam itu jika dirunut riwayatnya, seringkali akan berujung pada "kata orangtua", jika didesak lagi akan muncul kata "pokoknya".
Kembali ke pola asuh anak, menurut sunah Rasulullah ternyata terbagi dalam 3 fase. Fase tersebut dibagi berdasarkan kelipatan 7 tahun usia anak. Yaitu Fase 7 Tahun Pertama, Fase 7 Tahun Kedua, dan Fase 7 Tahun Ketiga. Sehingga bisa dikatakan tanggung jawab penuh orangtua akan berlangsung selama 3 kali kelipatan 7, atau 21 tahun. Sungguh bukan waktu yang singkat ya, Masya Allah!Adapun pengertian sekaligus perbedaan dari masing-masing fase adalah sebagai berikut:


1. Fase 7 Tahun Pertama (0-7 tahun)
Rasulullah menganjurkan mendidik anak dengan kasih sayang. Boleh memberi perintah atau mengajarkan aturan, namun sebatas pengenalan. Tidak ada tuntutan harus dilaksanakan. Seringkali orangtua mungkin kesal saat anaknya tidak menurut seketika, ekspresikan boleh tetapi sebaiknya tanpa emosi(PR banget untuk penulis). 

Ilustrasi fase 7 tahun pertama.
Sumber: Pribadi.
2. Fase 7 Tahun Kedua (7-14 tahun)
Rasulullah menganjurkan mendidik anak dengan prinsip dan kedisiplinan. Tahap ini seorang anak mulai dikenalkan pada
tanggung jawab dan konsekuensi. Salah satu hadis yang menguatkan cara ini adalah 'Perintahkan anak-anak untuk melaksanakan salat ketika ia berumur tujuh tahun, dan pukullah (bila meninggalkannya) ketika ia sudah berusia 10 tahun" (Shahih Lighairi, HR. Abu Dawud at-Tirmidzi).

Ilustrasi fase 7 tahun kedua.
Sumber: Pribadi.
3. fase 7 Tahun Ketiga (14-21 tahun)
Rasulullah menganjurkan mendidik anak dengan prinsip bermusyawarah. Dalam fase ini bujukan atau pukulan dianggap sudah tidak relevan lagi. Anak-anak sudah paham mana salah dan benar, halal dan haram. Segala persoalan apalagi saat anak
melakukan kesalahan, maka proses pemecahannya dengan bermusyawarah, bersama-sama mencari jalan keluar terbaik.

Ilustrasi fase 7 tahun ketiga.
Sumber: Pribadi.
Harapan menerapkan pola pengasuhan anak ala Rasulullah ini adalah untuk membentuk barisan para insan kamil. Dalam ekomarwanto.com (retrieved 15/04/2019). insan kamil berasal dari bahasa Arab, yaitu dari dua kata, insan dan  kamil. Secara harfiah, insan berarti manusia, dan kamil berarti yang sempurna. Dengan demikian, insan kamil berarti manusia yang sempurna. Terdapat 5 kriteria seorang insan kamil, antara lain sehat jasmani, bahagia rohani, kehidupan sosial baik, mempunyai penghasilan dan keharmonisan dalam rumah tangga.

Beberapa hal lain yang bisa menjadi bahan renungan dalam mendidik anak yang disampaikan dalam tausiyah, antara lain:

1. Mengenai program masuk SD usia 7 tahun, jika dikaitkan dengan pola pengasuhan ala Rasulullah, maka hasilnya adalah sinkron. Usia 7 tahun menjadi usia yang cocok untuk anak mulai diajarkan tentang kedisiplinan dan tanggung jawab. 
Ustadzah mengajak agar kita senantiasa tabayyun saat melihat segala aturan yang ada di sekitar kita. Agar segala sesuatu bisa diambil positifnya. 

Tabayyun adalah mencari kejelasan tentang sesuatu hingga jelas benar keadaannya. Caranya dengan meneliti dan menyeleksi berita, tidak tergesa-gesa dalam memutuskan masalah baik dalam hal hukum, kebijakan dan sebagainya hingga jelas benar permasalahannya.

2. Pengalaman Ustadzah saat berkunjung ke suatu rumah tahfidz dimana santri yang mondok rata-rata duduk di kelas 4, 5 dan 6. Beliau mengajukan pertanyaan kepada mereka, "sebentar lagi akan Lebaran, siapa yang rindu rumah?". Serentak anak-anak menjawab dengan riuh " Saya!". Namun, beliau melihat ada satu anak yang diam saja, firasat beliau mengatakan aneh. Demi meyakinkan hati beliau, pertanyaannya diulang kembali, "Siapa yang rindu rumah?" Dan, ketika yang lain menjawab sama, anak itu pun tetap sama, tetap diam. 
Akhirnya setelah ada kesempatan, beliau mendekati anak tersebut.

Ustadzah memastikan, "nak, kok tadi kamu tidak ikut menjawab, apa kamu tidak rindu rumah?"
Dengan jujur dan polos, anak itu menjawab, "tidak, saya tidak suka pulang ke rumah," Ustadzah meminta dia melanjutkan, "soalnya kalo di rumah ibu selalu belain adik, selalu adik yang benar, saya salah. Bahkan ketika adik betul-betul salah, saya tetap yang disalahkan."
Saat itu Ustadzah bertanya lagi lebih dalam, "Hanya itu kamu jadi tidak rindu orangtuamu?"

Si anak menggeleng, "Saya juga tidak suka di rumah karena ayah dan ibu selalu tidak berhenti menyuruh saya, mengambilkan minum saya, mengambil remote tv saya, bahkan mengecilkan volume tv pun saya, saya tidak suka pulang ke rumah, Ust."
Menceritakan kembali ternyata juga cukup membuat hati trenyuh dan cukup membuat bahan renungan untuk kita, khususnya penulis.
Demikian Ustadzah mengajak para orangtua untuk benar-benar dalam mendidik anak, 

Akhir kata, Wallahu a'lam bishawab, dan hanya Allah swt yang Maha Mengetahui.



Ibu-ibu Majlis Ta'lim Tabligh wa Tadzkir RA Al Washliyah Sindang bersama Ustadzah Citra (berjilbab ungu).
Sumber: Ummi Dzakia


Najiyyatul Ummah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar